UE Gugat AstraZeneca atas Tertundanya Pengiriman Vaksin yang Ganggu Program Vaksinasi Seluruh Benua

UE Gugat AstraZeneca atas Tertundanya Pengiriman Vaksin yang Ganggu Program Vaksinasi Seluruh Benua

Uni Eropa (UE) menggugat AstraZeneca atas dugaan pelanggaran kontrak pengiriman pasokan vaksinnya pada Senin (26/4/2021). Perselisihan semakin meningkat drastis manakala penundaan pengiriman vaksin dilaporkan menghambat program vaksinasi Covid 19 di seluruh benua. Dilansir , sekira 27 negara UE telah memesan 300 juta dosis vaksin dari pembuat obat Inggris Swedia tersebut untuk dikirimkan pada akhir Juni 2021, dengan opsi untuk membeli tambahan 100 juta dosis.

Tetapi, pengiriman vaksin berulang kali gagal, memicu pertengkaran publik yang sengit atas persyaratan kontrak. AstraZeneca mengatakan pada Maret 2021 bahwa pihaknya menargetkan mengirim 100 juta dosis secara total ke serikat pekerja pada paruh pertama tahun ini, hanya sepertiga dari yang diharapkan "Tindakan ini disebabkan oleh pelanggaran terus menerus terhadap persyaratan kontrak dan kurangnya strategi yang dapat diandalkan oleh perusahaan untuk memastikan pasokan vaksin tepat waktu dalam keadaan saat ini," kata Juru bicara Komisi Eropa, Stefan De Keersmaecker, pada Senin (26/4/2021).

"Komisi Eropa mengajukan gugatannya di Brussel pada Jumat (23/4/2021)," ujar De Keersmaecker. "Sidang awal akan berlangsung pada Rabu (28/4/2021)," tambahnya. Pekan lalu, blok UE mengatakan bahwa mereka tidak akan menggunakan opsinya untuk membeli 100 juta dosis tambahan.

AstraZeneca dalam sebuah pernyataan membantah telah melanggar kontraknya dan mengatakan bahwa pihaknya "menyesali" keputusan Komisi Eropa untuk melakukan tindakan hukum. "Menyusul penemuan ilmiah yang belum pernah terjadi sebelumnya, negosiasi yang sangat kompleks, dan tantangan manufaktur, perusahaan kami akan mengirimkan hampir 50 (juta) dosis ke negara negara Eropa pada akhir April, sejalan dengan perkiraan kami," katanya. "AstraZeneca telah sepenuhnya mematuhi Perjanjian Pembelian di Muka dengan Komisi Eropa dan akan sangat membela diri di pengadilan. Kami yakin setiap litigasi tidak berdasar dan kami menyambut baik kesempatan ini untuk menyelesaikan sengketa ini secepat mungkin," tambahnya.

Gugatan itu bisa menandai dimulainya pertempuran pengadilan yang panjang. Kontrak penuh yang belum disahkan antara Komisi Eropa dan AstraZeneca pertama kali diterbitkan oleh penyiar Italia RAI mencakup klausul yang tampaknya membebaskan perusahaan dari tindakan hukum atas keterlambatan pengiriman. Namun pejabat Komisi Eropa sebelumnya mengatakan mereka yakin perusahaan tersebut bertindak bertentangan dengan semangat kontrak, menunjuk pada keberhasilan pengiriman AstraZeneca ke Inggris sementara gagal memenuhi targetnya untuk blok tersebut.

"Yang penting bagi kami dalam kasus ini, adalah kami ingin memastikan pengiriman cepat dengan jumlah dosis yang memadai yang menjadi hak warga Eropa, dan yang telah dijanjikan berdasarkan kontrak," kata DeKeersmaecker, menambahkan semua 27 negara mendukung tindakan ini. Gugatan tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian masalah untuk AstraZeneca. Perusahaan berada di bawah pengawasan atas cara menyajikan data uji klinis di Eropa pada tahap awal pandemi, dan baru baru ini di Amerika Serikat.

Keputusan dari regulator obat di beberapa negara Eropa untuk menunda pemberian suntikan untuk orang dewasa yang lebih tua, karena kurangnya data percobaan pada kelompok usia tersebut, mungkin telah menyebabkan keraguan dalam mengambil vaksin di beberapa bagian benua. Laporan tentang kondisi pembekuan darah yang jarang tetapi terkadang fatal setelah penggunaan vaksin pada orang dewasa yang lebih muda, kebanyakan wanita. Hal ini telah mendorong beberapa negara untuk membatasi penggunaannya hanya untuk anggota yang lebih tua dari populasi mereka.

Beberapa negara, seperti Denmark telah membatalkan penggunaan vaksin.

Previous PostNextNext Post

Leave a Reply

Your email address will not be published.